Sosiologi Perkotaan

Sosiologi Perkotaan

Rp70.000

Kota sebagai tempat transit berbagai aktivitas masyarakat dari berbagai wilayah cenderung mengalami perkembangan karena adanya perkembangan indus­tri dan perdagangan yang menciptakan daya tarik kota. Sementara itu, perubahan tekno­logi dan tingginya tingkat kelahiran desa menciptakan kelebihan penduduk desa yang tidak diimbangi oleh perkembangan industri yang memadai sehingga menimbulkan urbanisasi.

Bahkan, mata pencaharian bidang pertanian tidak mampu mengimbangi kenaikan jumlah penduduk sehingga penduduk desa beramai-ramai pindah ke kota meskipun sulit memperoleh pekerjaan dan perumahan. Akhirnya, jumlah penduduk kota meningkat dua kali lipat.

100 in stock

Qty:
Category:

Deskripsi Buku

Buku Sosiologi Perkotaan – Memahami Masyarakat Kota dan Problematikanya

ISBN 978-979-076-518-4; 16 x 24 cm.; 474 hlm.

Terbit/Cetakan ke-1: Mei 2015

Kota sebagai tempat transit berbagai aktivitas masyarakat dari berbagai wilayah cenderung mengalami perkembangan karena adanya perkembangan indus­tri dan perdagangan yang menciptakan daya tarik kota. Sementara itu, perubahan tekno­logi dan tingginya tingkat kelahiran desa menciptakan kelebihan penduduk desa yang tidak diimbangi oleh perkembangan industri yang memadai sehingga menimbulkan urbanisasi. Bahkan, mata pencaharian bidang pertanian tidak mampu mengimbangi kenaikan jumlah penduduk sehingga penduduk desa beramai-ramai pindah ke kota meskipun sulit memperoleh pekerjaan dan perumahan. Akhirnya, jumlah penduduk kota meningkat dua kali lipat.

Masyarakat kota juga mengalami segregasi, artinya konsentrasi tipe kelompok orang atau kegiatan tertentu di wilayah tertentu. Segregasi dapat tercipta secara sukarela atau sebaliknya. Banyak kelompok imigran memisahkan diri secara sukarela karena kehidupan demikian terasa lebih menyenangkan. Invasi terjadi ketika suatu kelompok orang, organisasi, atau kegiatan baru masuk ke dalam suatu wilayah. Mereka memasuki kegiatan bisnis, menjadi pedagang baru, dan pindah ke suatu wilayah tempat tinggal. Pada umumnya, invasi dilakukan oleh kelompok sosial yang lebih rendah terhadap wilayah kelas sosial atas.

Kecenderungan invasi ini akibat dari adanya proses pertumbuhan kota. Jadi, suatu wilayah tempat tinggal yang dahulu pernah merupakan tempat tinggal mewah kemudian dimasuki oleh ke­lompok orang berkelas sosial satu jenjang di bawah kelas sosial para penghuni lamanya. Satu generasi setelah itu, tempat itu mungkin dimasuki lagi oleh kelompok orang yang kelas sosialnya lebih rendah satu jen­jang lagi.

Perkotaan dengan segala keunikannya, dan peristiwa yang dialami oleh penduduknya diuraikan oleh penulis buku ini. Kehadiran buku ini tentu menambah pengembangan ilmu pengetahuan di bidang sosiologi yang menjadi literatur penting untuk mahasiswa yang mendalami kajian sosiologi.

X